--> .

Ilmu Geografi (pengertian, konsep, teori dan sejarah)

Pengertian ilmu geografi 
Geografi adalah ilmu pengetahuan yang selalu berkembang dan menggambarkan segala sesuatu yang ada di permukaan bumi. Hal ini di sebabkan karna objek kajian studi geografi sangat luas yaitu geosfer yang meliputi atmosfer, litosfer, hidrosfer, biosfer dan antrofosfer.
Geografi juga merupakan nama judul buku bersejarah pada subjek ini yang terkenal adalah geographia tulisan klaudios ptolemaos ( abad kedua ). 
Geografi lebih dari sekedar kartografi, studi tentang peta. Geografi tidak hanya menjawab apa dan dimana di atas muka bumi, tapi jika mengapa disitu dan di tempat lainnya, kadang di artikan dengan “lokasi pada ruang”. Geeografi mempelajari hal ini, baik yang di sebabkan oleh alam atau manusia. Juga mempelajari akibat yang di sebabkan dari perbedaan yang terjadi itu.
Meskipun interaksi antara manusia dan lingkungannya merupakan inti kajian geografi, terdapat berbagai pendapat mengenai hakekat, konsep dan batasan geografi, antara lain sebagai berikut.  
Prof. Bintarto (1981) 
Geografi adalah ilmu pengetahuan yang menceritakan, menerangkan sifat bumi, menganalisis gejala – gejala alam dan penduduk, serta mempelajari corak yang khas tentang kehidupan dari unsur – unsur bumi.
Ullman ( 1954) 
Geografi adalah interaksi antar ruang. 
Frederick rutsel (1844 – 1904)
Geografi adalah ilmu yang mempelajari pengaruh linggkungan fisik terhadap lingkungan manusia. 
Strabo (1970) 
Geografi erat kaitannya dengan faktor lokasi karakteristik tertentu dan hubungan antar wilayah secara keseluruhan. Pendapat ini kemudian di sebut konsep natural atribut of place.
Hasil seminal dan lokakarya di semarang (1988) 
Geografi adalah ilmu yang mempelajari persamaan dan perbedaan fenomena geosfer dengan sudut pandang kewilayahan dan kelingkungan dalam konteks keruangan. 
Dari beberapa pengertian di atas dapat di simpulkan bahwa ilmu geografi merupakan ilmu yang mempelajari : 
a. Hubungan timbal balik antara manusia dan lingkungannya. 
b. Persamaan dan perbedaan fenomena – fenomena geosfer
c. Gejala – gejala dan peristiwa yang terjadi di permukaan bumi baik fisik maupun mahluk hidup yang ada di dalamnya beserta permasalahannya. 

Berdasarkan pengertian di atas dapat di katakan bahwa geografi adalah ilmu pengetahuan yang menggambarkan, melukiskan, atau mendiskripsikan hal – hal yang berkaitan dengan persamaan dan berbedaan, baik yang terdapat di daratan, lingkungan perairan, lingkungan udara, maupun lingkungan kehidupan. Ilmu geografi selalu mengalami perkembangan dari waktu ke waktu, yaitu dari geografi abat pertengahan dan renaisanse, geografi modern dan geografi mutakhir. 

Sejarah perkembangan ilmu geografi 

Perkembangan ilmu geografi di awali dari pengenalan manusia terhadap  alam lingkungannya, baik yang mendukung maupun yang menghalangi kehidupannya. Pengenalan itu tidak hanya terbatas pada wilayahnya sendiri, tetapi sampai ke wilayah lain. Hal itu di dorong oleh upayapemenuhan kebutuhan yang tidak terdapat di wilayahnya.
Bangsa yunani adalah bangsa yang pertama di kenal secara aktif menjelajahi geografi sebagai ilmu dan filosofi, dengan pemikiran utamanya thales dan  miletus, hirodotus, eratosthenes, hipparchus, aristotle, dicaearchus, dari messana, strabo, dan ptolemi. Bangsa romawi memberi sumbangan pada pemetaan karena mereka banyak menjelajahi negeri dan menambahkan teknik Baru. Salah satunya tekniknya adalah periplus, deskripsi pada pelabuhan dan daratan sepanjang garis pantai yang bisa di liat pelaut di lepas pantai : contoh pertamanya adalah hanno sang navigator dari carthaginia dan salah satu dari laut erytharaea, keduanya selama di laut menggunakan teknik pelipus dengan mengenali garis  pantai laut merah dan teluk persi. 
Pada zaman pertengahan, bangsa arap seperti al-idrisi, ibnu battuta dan ibnu kaldum memelihara dan terus membangun warisan bangsa yunani dan romawi. Dengan perjalanan makro polo, geografi menyebar ke seluruh eropa. Selama zaman renaissanse dan  pada abat ke-16 dan ke-17 banyak perjalann besar di lakukan untuk mencari landasan teoritis dan detail yang lebih akurat. Geographia generalis oleh berrnhardus varenius dan peta dunia gerardus mercator adalah contoh terbesar. 
Setelah abat ke-18 geografi mulai di kenal sebagai disiplin ilmu yang lengkap dan menjadi bagian dari kurikulum di universitas di eropa (terutama di paris dan berlin), tetapi tidak di inggris di mana geografi hanya di ajarkan sebagai sub-disiplin dari ilmu lain. Salah satu karya besar zaman ini adalah konmos ; sketsa deskripsi fisik alam semesta, oleh alexander vom humboldt.
Selama lebih dari dua abat kuanita pengetahuan dan perangkat pembantu banya di temukan di indonesia. Terdapat hubungan yang kuat antara geografi dengan geologi dan botani, juga ekonomi, sosiologi dan demografi. 
Di barat, selama abat ke-20, di siplin ilmu geografi mewati empat fase utama : determinissme lingkungan, geografi regional, revolusi kuantitatif dan geografi kritis. 
Determinisme lingkungan yaitu teori yang menyatakan bahwa karakteristik manusia dan budayanya di sebabkan oleh lingkungan alamnya. Penganut fanatik determinisme lingkungan adalah carl ritte, ellen churchil semple dan ellsworth huntington. Hipotesis terkenalnya adalah “iklim yang panas menyebabkan masyarakat di daerah tropis menjadi malas” dan banyaknya perubahan pada tekanan udara pada daerah lintang sedang membuat orangnya lebih cerdas”.
Ahli geografi determinisme lingkungaan mencoba membuat studi itu menjadi teori yang berpengaruh. Sekitar tahun 1930-an pemikiran ini banyak di tentang karna tidak mempunyai landasan dan terlalu mudahnya membuat generalisasi (bahkan lebih sering memaksa ). Determinisme lingkungan banyak membuat malu geografer kontemporer, dan menyebabkan sikap budaya ( seperti teori jared diamond). 
Geografi regional menegaskan kembali topik bahasa geografi pada ruang dan tempat. Ahli geografi regional memfokuskan pada pengumpulan informasi deskriptif tentang suatu tempat, juga metode yang sesuai untuk membagi bumi menjadi beberapa wilayah atau region. Basis filosofi kajian ini di perkenalkan oleh richard hartshorne.
Refolusi kuantitatif adalah usaha geografi untuk mengukuhkan dirinya sabagai ilu ( sains ), pada masa kebangkitan interes pada sains setelah peluncuran sputnik. Refolusioner kuantitatif sering di sebut ”kadet angkasa”, menyatakan bahwa kegunaan geografi adalah untuk menguji kesepakatan umum tentang pengaturan keruangan suatu fenomena. Mereka mengapdosi filosofi positifisme dari ilmu alam dan dengan menggunakan matematika terutama statistik sebagai dasar cara untuk menguji hipotesis. Revolusikuantitatif merupakan landasan utama pengembangan sistem informasi geografi. 
Walaupun pendekatan positifisme dan pos-positifisme tetap menjadi hal yang penting dalam geografi, tetapi kemudian geografi kritis muncul sebagai kritis atas positifisme yang pertama adalah munculnya geografi manusia. Dengan latar belakang filosofi exsistenalisme dan menomenologi, ahli geografi manusia ( seperti Yu-Fi tuan ) memfokuskan pada peran manusia dan hubungannya dengan tempat. 
Pengaruh lainnya adalah geografi marxis, yang menerapkan teori sosial karl marx dan pengikutnya [ada geografi fenomena. Davit harvey dan richard peet merupakan geografer marxis yang terkenal. Geografi meminis pada konteks geografi. Arus terakhir dari geografi kritis adalah geografi pos modernis, yang mengambil ide teori pos-modernis dan pos struktualis untuk menjelajahi kontruksi sosial dari hubungan keruangan. 

prinsip-prinsip ilmu geografi
dalam menganalisis fenomena geosfer pada ilmu geografi menggunakan prinsip-prinsip geografi, adapun prinsip-prinsip ilmu geografi yaitu :
1. Prinsip sebaran atau penyebaran
Artinya : adanya sebaran fenomena,  gejala,  fakta,  peristiwa di permukaan bumi. Sebaran fenomena atau gejala yang teratur dan ada yang teratur. Yang teratur ada yang mengelompokkan, menyebar, memusat, memanjang bergantung kepada keadaan fenomena. Pengertian fenomena atau gejala di artikan sebagai : semua data, fakta, peristiwa yang ada di permukaan bumi. Secara umum terbagi menjadi 2 yaitu :
a. Fenomena alam ( realm of nature ) terdiri dari kekuatan, proses, biotis, topologis, fisis, dll. 
b. Fenomena sosial ( human realm ) terdiri dari:
- Lingkungan social  =  kebiasaan, hokum, tradisi, dll.
- Bentang alam dan budidaya  =  pemukiman, persawahan, hutan buatan, dll.
2. Prinsip dekripsi
Di artikan penjelasan lebih lanjut tentang fenomena tersebut secara detail di sertai dengan gambar, table, diagram, peta, dll. 
3. Prinsip interelasi
Diartikan adanya hubungan antara fenomena  yang satu dengan fenomena  yang  lain pada suatu ruang. 
4. Prinsip korologi
Fenomena di lihat dari sebaran dan interelasi berada pada ruang tertentu. Artinya prinsip ini boleh di katakan  menjadi gabungan di antara prinsip-prinsip geografi yang ada.

Konsep ilmu geografi 
Adapun konsep-konsep geografi yang akan di kemukakan dalam tulisan ini mencakup tempat, sensus penduduk, iklim, laut, lingkungan, benua, peta dan kota. 
1. Tempat 
Konsep tempat (place) merujuk pada suatu wilayah dimana orang hidup berada. Dalam analisis geografi, konsep tempat memiliki peran penting karena kependudukan dan kontribusi tempat memberi banyak arti dan makna bagi manusia serta organisme lainnya. Sebut saja geografer jerman Friederich Ratzel dalam tulisannya pitche geographie (1897), dimana gagasan-gagasan kontemporer tentang determinisme lingkungan di terapkan terhadap kajian negara. 
2. Sensus penduduk 
Sensus penduduk merupakan suatu konsep geografi sosial yang jika di lihat dari sejarah aktifitasnya, merupakan salah satu kegiatan stastistik tertua dan terluas yang di lakukan yang di lakukan oleh pemerintah di seluruh dunia, dahulunya lebih berorientasi untuk taksiran kekuatan militer dan perpajakan. Sensus pun di kembangkan untuk mengumpulkan informasi mengenai perumahan, sektor manufaktur, pertanian industri pertambangan, dan dunia bisnis (taeuber, 2000:99).
3. Iklim 
Iklim menurut Ensiklopedia Indonesia (1984: 1376-1377) adalah keadaan rata-rata dari cuaca di suatu daerah dalam periode tertentu, keadaan variasinya dari tahun ketahun dan keadaan ekstremnya. Unsur-unsur yang menggambarkan keadaan atau cuaca meliputi suhu udara, kelembaban udara, angin, curah hujan dan penyinaran matahari. 
Menurut penelitiannya, terdapat lima golongan iklim, yaitu :
a. Iklim tropis penghujan (tropical rainy climate)
b. Iklim kering (dry climate)
c. Iklim salju kutup (polar snow climate), dsb. 
4. Laut  
Laut dalam ensiklopedia indonesia (1984: 1974-1975) diartikan sebagai keseluruhan massa air yang saling berhubungan, mengelilingi semua sisi daratan di bumi. Lautb yang besar di nyatakan sebagai samudra (lautan). 
Rata-rata kedalman laut di dunia lebih kurang 3.730 meter. Yang paling dalam adalah palung marian di samudra atlantik sedalam 11.515 meter. 
5. Lingkungan 
Lingkungan dalam ensiklopedia indonesia (1984: 2021) didefinisikan sebagai segala sesuatu yang ada di luar suatu organisme, meliputi lingkungan benda mati (abiotik) dan lingkungan hidup (biotik). 
Kekuatan-kekuatan lingkungan dalam hubungannya dengan kehidupan manusia, menurut pearce (2000:298) merupakan metafora yang melanggengkan kontradiksi dasar manusia. 
6. Benua 
Istilah benua dalam ensiklopedia indonesia (1984-449) merujuk pada suatu daratan yang begitu luas sehingga bagian tengah daratan yang luas tersebut tidak mendapat pengaruh angin laut sama sekali. Dalam sejarah, dikenal 5 benua yang di huni manusia, yaitu Asia, Eropa, Amerika, Afrika, dan Autralia. 
7. Peta 
Peta adalah pemukaan bumi yang dilukiskan pada bidang datar (ensiklopedia Indonesia, 1984: 2698-2699). Gambar itu dapat menyatakan keadaan fisik bumi, keadaan budaya, ekonomi, bahkan polotik sekalipun. Biasanya tiap titik peta itu menunjukkan kedudukan geografi menurut skala dan proyeksi yang telah di tentukan. 
8. Kota 
Konsep kota sebenarnya merujuk krpada fenomena yang sangat berfariasi sesuai dengan perbedaan sejarah dan wilayahnya. Namun secara umun istilah kota adalah tempat di wilayah tertentu yang di huni cukup banyak orang dengan tingkat kepadatan penduduk yang cukup tinggi. 

Teori – teori ilmu geografi

1. Teori ledakan penduduk thomas robert malthus 
Thomas robert malthus adalah seorang ahli ekonomi yang terglongong ekonomi mazhab klasik bersama – sama adam smith. Ajaran – ajarannya bnyak mempengaruhi pemikiran ekonomi lainnya. Dalam ilmu geografi dan populasi, mana ia pun di kenal sebagai seorang pelopor yang mengukir pada mazhab geografi. selain itu, nama malthus malthus di abadikan dalam istilah neomalthusianisme.
2. Teori pengaruh iklim terhadap peradaban ellsworth Huntington

Ellsworth huntington adalah seorang ahli geografi amerika serikat yang produktif menulis  berbagai buku ternama dan teorinya tergolong fantastikimajiner, kadang di nilai bombastis. 

3. Teori daya sentrifugal dan sentripetal charles O. Colby 

charles O. Colby adalah penulis artikel jurnal annals  pada associations of american geographers Vol. 23 No.1 (mar.1933), halaman 1-2, yang menulis topik centrifugal and centripetal forces in urban geographi. Dalam tulisan tersebut, cholby menguraikan bahwa proses berekspansinya kota yang makin meluas dan berubahnya struktur tata guna lahan sebagian besardi sebabkan oleh adanya daya sentrifugal dan sentripetal pada beberapa kota. Daya sentrifugal mendorong penduduk dan usahanya untuk bergerak keluar sehingga dispersi kegiatan manusia dan relokasi sektor – sektor serta zona – zona kota. Sedangkan daya sentripetal mendorong penduduk dan berbagai usaha – usahanya bergerak ke dalam kota sehingga menimbulkan pemusatan ( konsentrasi ) aktifitas masyarakat.

     4. Teori Kota Konsentris Burgess
E.W Burgess adalah seorang geograf Amerika Serikat  yang mengkaji struktur kota Chicago pada tahun 1920-an, teori konsentris tersebut dimuat dalam tulisannya yang berjudul The Geography Of City (1925).
     5.  Teori Konflik Suku Bangsa Nomadik Sedenter Jean Bunhes
Jean Bunhes seorang ahli geografi prancixs, murid dari Le Play yang meneliti pengaruh kehidupan nomadik  (barbar) terhadap politik. Penelitiabnya dilakukan di beberapa kawasan, Afdrika (Gurun Sahara dan Asia Tenggara) yang beriklim keras, dengan sistem keluarga pada patriarkat yang menghasilkan otorianisme dalam bukunya geographie humanie (1925).

0 Response to "Ilmu Geografi (pengertian, konsep, teori dan sejarah)"

Post a Comment

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel